POPULER Internasional: Varian Omicron Disebut Merebak dalam 3-6 Bulan

varian omicron
Foto oleh Edward Jenner dari Pexels

BERITAKITO.ID – Varian Omicron yang merupakan varian baru Covid-19 kemungkinan akan “membanjiri seluruh dunia” dalam beberapa bulan mendatang, menurut seorang dokter penyakit menular yang berbasis di Singapura.

Meski vaksin untuk melawan varian tersebut dapat dikembangkan dengan cepat, vaksin itu masih perlu diuji selama 3-6 bulan untuk membuktikan bahwa vaksin dapat memberikan kekebalan terhadap varian itu, kata Dr. Leong Hoe Nam dari Rumah Sakit Mount Elizabeth Novena, Rabu (1/12/2021).

“Tapi sejujurnya, Varian Omicron akan mendominasi dan menguasai seluruh dunia dalam tiga hingga enam bulan,” katanya kepada Street Signs Asia CNBC.

Varian Delta, yang saat ini menyumbang 99% dari infeksi Covid-19, mulai menyebar di negara bagian Maharashtra India pada Maret 2021, kemudian dominan secara global pada Juli, menurut Reuters.

CEO Moderna Stephane Bancel pada hari Senin mengatakan akan memakan waktu berbulan-bulan untuk mengembangkan dan mengirimkan vaksin yang secara khusus menargetkan varian omicron.

CEO Pfizer Albert Bourla juga mengatakan vaksin bisa siap dalam waktu kurang dari 100 hari, atau sedikit lebih dari tiga bulan.

“Ide bagus, tapi jujur, itu tidak praktis,”kata Leong tentang vaksin yang secara khusus dibuat untuk Varian Omicron.

“Kami tidak akan bisa buru-buru mengeluarkan vaksin tepat waktu dan pada saat vaksin datang, hampir semua orang akan terinfeksi Omicron mengingat tingkat penyebaran dan penularan yang tinggi ini.”

Para ahli tidak tahu persis seberapa menular varian Omicron ini.

Tetapi protein lonjakan virus – yang mengikat sel manusia – memiliki mutasi yang terkait dengan transmisi yang lebih tinggi dan penurunan perlindungan antibodi.

Gejala Covid-19 Varian Omicron, Dokter di Afrika Selatan Sebut ‘Ringan tapi Tak Biasa’

Covid-19 varian Omicron mungkin memunculkan gejala yang berbeda dari virus corona varian-varian sebelumnya.

Dr Angelique Coetzee, ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan (SAMA), mengatakan bahwa gejala Covid-19 varian Omicron “tidak biasa tetapi ringan” pada orang sehat.

Berbicara dalam sebuah wawancara dengan The Telegraph, Dr Coetzee menyebut bahwa pada pasien dengan varian omicron, gejalanya sangat berbeda dan sangat ringan dari yang pernah ia tangani sebelumnya.

Dr Coetzee menjelaskan: “Varian ini memicu penyakit ringan dengan gejala nyeri otot dan kelelahan selama satu atau dua hari.”

“Sejauh ini, kami telah mendeteksi bahwa mereka yang terinfeksi tidak mengalami indra perasa atau pembau.”

“Mereka mungkin sedikit batuk.”

“Tidak ada gejala yang menonjol.”

“Dari mereka yang terinfeksi, beberapa saat ini dirawat di rumah.”

Gejala yang berbeda muncul dari varian yang berbeda.

Studi Gejala Covid telah mengungkapkan ada enam jenis “kelompok” gejala virus corona yang berbeda.

“Semua orang yang melaporkan gejala mengalami sakit kepala dan kehilangan penciuman, dengan berbagai kombinasi gejala tambahan pada waktu yang berbeda.”

“Beberapa di antaranya, seperti kebingungan, sakit perut, dan sesak napas, tidak dikenal secara luas sebagai gejala Covid-19, namun merupakan ciri dari bentuk penyakit yang paling parah,” tulis rilis dari penelitian tersebut.

Sementara itu, daftar gejala virus corona yang ditulis CDC yakni:

  • demam atau kedinginan;
  • batuk;
  • sesak napas atau kesulitan bernapas;
  • kelelahan;
  • nyeri otot atau tubuh;
  • sakit kepala;
  • hilangnya rasa atau bau;
  • sakit tenggorokan;
  • hidung tersumbat atau pilek;
  • mual atau muntah; dan
  • diare.